All About Canon Lenses

By July 9, 2013kamera & lensa

Pengenya sih kemarin mau buat artikel tentang masalah percintaan, ternyata hati lagi badmood buat ngurusin cinta, mending enakan bahas lensa kesayangan saja, kata sponsor cinta adalah kekuatan kamera Dslr, eh salah LENSA ADALAH KEKUATAN KAMERA DSLR, he.he.sekarang yuk kita bahas satu persatu istilah istilah di lensa.

Lensa EF dan lensa EF-S

Biar ndak salah beli lensa saat di toko pahami dulu kode – kode di depan lensa

EF – Electrofocus

Lensa dengan kode EF ( Electrofocus  ) didesain khusus untuk kamera Canon full frame (EOS 5D Mark II/III, EOS 1D Mark), dan biasanya dapat di pakai untuk semua kamera Canon EOS.

EF-S Electrofocus Short

EF singkatan dari Electrofocus, dan S untuk Short. Electrofocus karena lensa ini memiliki motor sendiri untuk autofokus sementara short-back karena secara mekanis ujung belakang lensa masuk lebih jauh ke dalam mounting kamera. Sehingga Lensa EF-S hanya dapat di gunakan untuk kamera Canon non full-frame ( 1000d, 500d,700d,7d,dll) dan tidak bisa dipakai dikamera full frame.

Lensa L series (Luxury )

Canon juga memberikan pembagian kelas untuk lensa yang mereka buat, yaitu lensa L series (ada gelang merah di depan lensa) dan lensa biasa (tidak ada gelang merahnya). Lensa L memiliki kualitas optik terbaik namun harganya lebih mahal, sedang lensa tanpa kode L memiliki standar kualitas optik yang baik dan harga lebih terjangkau. Lensa L juga didesain untuk tahan terhadap cuaca dan debu, serta rancang bangun yang lebih solid untuk pemakaian outdoor. Semua lensa Canon L Series pasti berkode EF, alias didesain untuk DSLR Canon full frame tapi bisa dipakai di DSLR Canon sensor APS-C juga.

Lensa USM dan lensa non USM

Canon memberi kode kepada jenis motor auto fokus di lensanya. Hal yang perlu diingat adalah sejak Canon meluncurkan konsep EOS (Electro Optical System) di tahun 1987, maka semua lensa Canon EOS baik yang berjenis EF maupun EF-S sudah dilengkapi dengan elektronik dan motor auto fokus didalamnya. Hanya saja Canon memberikan dua jenis motor yang berbeda yaitu motor konvensional dengan putaran mekanik yang berisik dan agak lambat, serta satu lagi adalah memakai motor mikro dengan tenaga gelombang ultra sonik (USM-Ultra Sonic Motor) yang berputar lebih cepat dan bersuara lebih halus. Jadi lensa Canon tanpa kode USM menandakan kalau motor auto fokus didalamnya adalah jenis yang konvensional, biasa ditemui di lensa-lensa ekonomis seperti lensa kit atau lensa fix 50mm f/1.8. Sedangkan lensa Canon yang berkode USM artinya lensa tersebut sudah memakai motor fokus dengan teknologi yang lebih modern dan lebih mahal. Keuntungan lain dari lensa USM adalah pada beberapa lensa USM kita bisa memutar ring manual fokus kapan saja saat ingin beralih dari auto fokus ke manual fokus. Beda dengan lensa non USM yang harus menggeser tuas fokus dari Auto ke Manual terlebih dahulu bila ingin beralih ke manual fokus.

Lensa IS ( Image Stabilizer )

Canon juga mendesain teknologi lensa dengan sistem peredam getar terintegrasi supaya saat dipakai memotret dengan shutter speed rendah bisa didapat hasil foto yang tetap tajam. Kita tahu bahwa dengan speed lambat, getaran sedikit saja bisa merusak hasil foto alias menjadi blur. Getaran yang terjadi itu biasanya akibat gerakan tangan atau karena lensa terlalu panjang, sehingga Canon memberi fitur peredam getar (Image Stabilizer – IS) pada beberapa lensa yang dirasa perlu untuk diberi fitur IS.Sistem IS ini mendeteksi getaran dan melakukan kompensasi sehingga hasil foto tetap tajam. Fitur IS ini bisa dinonaktifkan misalnya saat memakai speed tinggi atau saat memakai tripod. Punya lensa dengan fitur IS tentu lebih membantu dalam mendapat hasil foto yang tajam, tapi lensa IS harganya lebih mahal Fitur IS lebih dibutuhkan di lensa dengan bukaan diafragma kecil, atau lensa dengan fokal yang cukup panjang (diatas 50mm).sebagai contoh 70-200 F2.8 IS USM

Referensi saya ambil dari :

http://belfot.com , http://www.sewakamera.com

About zafizack

Fotografi itu sebuah perjalanan, fotografi adalah sebuah ungkapan, dan fotografi adalah cerminan dari kepribadian........hubungi saya di Email : zafizack@gmail.com

5 Comments

  • rizki says:

    Mas,saya punya kamera nikon d7100,trus adek saya jga mw bljr fotografi,dia minta kamera canon 700d,mnta sarannya mas.saya harus beli yg lensa 18-55 atau 18-135.? Saya bingung karena kamera pertama saya itu nikon d5100.saya gk tau ttng camera canon.

    • zafizack says:

      kalau menurut saya untuk belajar ya mas. beli yang kit 18-55 saja, nanti upgrade lensa yang bagus, saya kira percuma kok beli mahal yang 18-135mm hasilnya kurang maksimal menurut saya lo mas.. 🙂

  • tofa says:

    mas, sampean pakai lensa apa itu yang buat prewed?

  • ahmed says:

    pantesan gbr nya tajam hehehe

Leave a Reply